Ketua Fraksi PAN DPR Klarifikasi Video Zulhas Guyonan Praktik Salat 

Headline1, Politik82 Dilihat

TERAS MALIOBORO NEWS — Ketua Fraksi PAN DPR Saleh Partaonan Daulay menyampaikan klarifikasi tentang video yang beredar terkait praktik salat oleh Zulkifli Hasan yang dikaitkan dengan pilpres.

Partaonan mengatakan perlu diberi pemaknaan lengkap atas video tersebut. Jika video tersebut diikuti secara keseluruhan, dapat dipahami bahwa Zulkifli Hasan ingin mengajak semua pihak untuk menjaga agar pilpres tetap teduh, tertib, aman, dan damai. Tidak ada sedikit pun maksud untuk melecehkan agama.

“Bang Zulhas itu kan memberi contoh agar mudah dipahami masyarakat. Nah, yang gampang diingat mungkin ya pada akhir bacaan surat Al-Fatihah. Termasuk gerakan jari pada saat tahayat. Dalam konteks ini, bang Zulhas mengingatkan bahwa tarikan politik begitu luar biasa. Dia khawatir, umat terpecah,” kata Partaonan dalam keterangan tertulisnya, Rabu 20 Desember 2023.

Sayangnya, lanjut Partaonan, ada pihak-pihak yang memotong video tersebut. Sehingga muncul kesan Zulhas menista agama. Padahal, di banyak tempat Zulhas selalu mengingatkan agar umat beragama selalu rukun dalam segala situasi.

FA UIB Jateng-DIY Tuntut Zulkifli Hasan Minta Maaf Terkait Guyonan Salat dan Urusan Politik

“Bang Zulhas kerap menyebut bahwa kontestasi politik hanyalah sesaat. Yang penting terus diperjuangkan adalah kepentingan umat dan masyarakat.”

Ia juga menyebut video yang sama juga muncul dari Ustad Abdul Somad dan Adi Hidayat. Pernyataannya kurang lebih sama, tetapi tidak ada yang menyebut bahwa itu penistaan. Malah, itu disebar luas tanpa preseden negatif.

“Bang Zulhas itu kagum dengan kedua ustad tersebut. Dia menganggap mereka adalah guru-guru terbaik. Lalu, bahan ceramah mereka dikutip. Itulah yang disampaikannya dalam video tersebut”.

Dalam konteks ini, semua pihak diharap untuk tetap berbaik sangka. “Sebab, Bang Zulhas tidak punya rekam jejak yang buruk terhadap Islam. Malah sebaliknya, ada banyak agenda umat yang beliau terlibat aktif hingga saat ini.”

“Perlu juga diingatkan agar orang-orang yang mencoba mempolitisasi masalah ini untuk segera menghentikannya. Tidak baik dalam konteks membangun kebersamaan dan persatuan. Bukankah semua pihak ingin Indonesia menjadi negara besar, maju, dan sejahtera. ***

Komentar