Media Hibrid jadi Solusi Ancaman di Era Digital

Promosi Doktor Budi Nugraha

Berita, Headline1158 Dilihat

Teras Malioboro News, Jakarta — Perkembangan teknologi informasi komunikasi dan mahalnya harga kertas telah memberikan ancaman bagi kelangsungan hidup media cetak.

Upaya yang diambil media cetak untuk menjaga eksistensinya adalah menjadikan media tersebut bersifat hibrid, yaitu memiliki bentuk cetak sekaligus daring (media siber).

Pernyataan tersebut menjadi bagian dari
Promosi Doktor Budi Nugraha dalam Bidang Ilmu Komunikasi Sekolah Pascasarjana Universitas Sahid Jakarta, Rabu (7/6/2023). Disertasinya, “Pengembangan Media Hibrid Sebagai Strategi Mempertahankan Performa Media Cetak Lokal, Studi Kasus Media Hibrid Grup Jawa Pos, Radar Surabaya, Radar Solo, dan Radar Jogja” pada sidang terbuka yang dipimpin Dr Marlinda Irwanti PMSi mendapatkan nilai “Sangat Memuaskan”.

Wakil Menteri Agama RI, Dr H Zainut Tauhid Sa’adi MSi mengapresiasi pencapaian Budi Nugraha pada sidang promosi S3 tersebut.

Baca Juga : Napak Tilas Leluhur, Diaspora Jawa Dunia akan Berkumpul di Yogyakarta

“Mas Budi Nugraha dengan sungguh – sungguh dan serius bisa menyelesaikan program studi Doktor ini, mengingat pekerjaan dan kesibukannya beraktivitas sebagai wartawan,” ujar Zainut.

Wamenag juga menyebutkan, disertasi yang diangkat Dr Budi Nugraha juga sangat menarik. “Media hibrid sekarang ini memang menjadi tantangan di era digital,” tegas wamenag.

Tantangan terbesarnya, ujar Zainut Tauhid Sa’adi, bagaimana media cetak bisa tetap eksis mengingat banyaknya media digital.

Wamenag berharap apa yang ditemukan Dr Budi Nugraha dalam penelitiannya bisa bermanfaat untuk bisnis media massa dan perkembangan media saat ini yang semakin banyak tantangannya.

Baca Juga : PTUN Yogyakarta Menangkan Perkara Penyerobotan Tanah Milik Yemti, Keluarga Berikan Apresiasi

“Semoga apa yang telah dilakukan Dr Budi Nugraha dapat memotivasi teman-teman wartawan lainnya,” harap wamenag.

Selain menjadi Kepala Biro Jakarta Harian Suara Merdeka, dan Pemred Jakarta.SuaraMerdeka.com, Dr Budi Nugraha juga aktif di organisasi kewartawanan. Kelahiran Tasikmalaya, Jawa Barat, 25 Mei 1965 ini adalah Wakil Ketua Bidang Pendidikan Persatuan Wartawan Indonesia Provinsi DKI Jakarta (PWI Jaya).

Suami dari Dr Ira Purwitasari ini memiliki dua orang anak yang juga sedang menempuh pendidikan di perguruan tinggi. “Si sulung Hazrina Puteri Nabila saat ini menempuh S2 di Universitas Trier, Jerman, si bungsu masih kuliah di Undip,” tutur Dr.Budi Nugraha.***

Komentar