Wisudawan Terbaik UNY, Raih IPK Tertinggi  Karena Gemar  Membaca

Headline1, Pendidikan126 Dilihat

Teras Malioboro News –   Universitas Negeri Yogyakarta menyelenggarakan wisuda program Doktor, Magister, Sarjana, Sarjana Terapan dan Diploma periode Mei yang dilaksanakan pada Sabtu (27/5) di GOR. Wisuda periode ini diikuti oleh 1.021 orang dengan rincian 31 orang Program Doktor, 189 orang Program Magister,  776 orang Program Sarjana, 23 orang Program Sarjana Terapan dan 2 orang program Diploma III. Fakultas Ilmu Pendidikan dan Psikologi sebanyak 232 orang, Fakultas Bahasa, Seni, dan Budaya sebanyak 197 orang, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam  sebanyak 136 orang, Fakultas Ilmu Sosial, Hukum, dan Ilmu Politik sebanyak 100 orang, Fakultas Teknik sebanyak 104 orang, Fakultas Ilmu Keolahragaan dan Kesehatan sebanyak 131 orang, Fakultas Ekonomi dan Bisnis sebanyak 70 orang, Fakultas Vokasi sebanyak 23 orang, dan Sekolah Pascasarjana sebanyak 28 orang. Dari 1.021 orang yang diwisuda, 9 orang meraih predikat Summa Cum Laude dan 492 orang meraih Cum Laude.

Dari sejumlah wisudawan, Rafli Sodiq Bagaskara berhasil meraih indeks prestasi kumulatif tertinggi dalam wisuda UNY periode Mei yang dilaksanakan pada Sabtu (27/5) di GOR UNY. Mahasiswa program studi Psikologi Fakultas Ilmu Pendidikan dan Psikologi tersebut mendapat IPK 3,96 dan mendapat predikat Cum Laude. Pria kelahiran Yogyakarta, 27 Maret 2001 tersebut mengaku  dirinya adalah seorang bibliophile, senang sekali membaca, baik fiksi maupun non-fiksi.

“Saya sudah biasa menghabiskan waktu istirahat di perpustakaan sejak sekolah dasar. Bahkan ketika masuk SMA, saya aktif di ekstrakurikuler Jurnalistik. Kebiasaan saya membaca buku ini, membawa saya pada satu bidang studi yang pada akhirnya membuat saya jatuh cinta, psikologi” ujarnya beberapa saat usai wisuda.

Baca Juga : Lestarikan Seni Pakeliran, UNY Gelar Festival Dalang Cilik 2023.

Sodiq mengaku bukan siswa yang dikenal pintar sewaktu SMA. Di kelasnya nilai rapot Sodiq lebih sering di bawah daripada di atas. Bahkan di mata pelajaran Biologi, ia hampir selalu kena remidi kecuali di bab respirasi. Namun, ada satu hal yang positif, yakni kebiasaan dan kesukaan Sodiq membaca buku.

Alumni SMA Negeri 5 Yogyakarta itu diterima di jurusan Psikologi UNY melalui jalur SNMPTN (sekarang SNBP). Saking cintanya dengan psikologi Sodiq bahkan tidak memasukan pilihan 2 maupun 3 waktu itu sehingga sempat ditegur oleh orangtua dan guru BK di sekolah, hanya memilih Psikologi UNY.

Warga Prenggan Kotagede Yogyakarta itu, sewaktu kuliah aktif di UKM Penelitian UNY sebagai staff Kesejahteraan Anggota. Tahun kedua Sodiq mencoba pengalaman baru di Himpunan Mahasiswa Psikologi dan bertindak sebagai Ketua Divisi Pengembangan Karir dan Keilmuan (PKK). Kedua organisasi ini merubah cara pandang dan cara berpikirnya terhadap banyak hal. Peran UKM Penelitian pada awal masa perkuliahan mengambil peran besar sehingga membentuk diri seperti sekarang.

Di UKM ini Sodiq sadar bahwa tidak bisa terus-terusan hanya membaca namun juga perlu menulis ide-ide. Sodiq mulai mencoba mengikuti lomba karya tulis ilmiah.

“Berulangkali mendaftar lomba, berkali-kali juga kalah dan gagal” kata Sodiq.

Baca Juga : FBSB  UNY  Yogyakarta  Persiapkan 5 Prodi Baru.

Namun pada pertengahan Agustus 2020, sebuah lomba inovasi pendidikan akhirnya mengumumkan bahwa timnya lolos sebagai finalis dan diharuskan melakukan presentasi. Itulah pertama kalinya Sodiq melakukan presentasi di depan para juri. Meskipun kalah namun Sodiq mendapat banyak pelajaran.

“Saya disadarkan oleh dua hal, pertama, untuk pertama kalinya saya dibuat terpukau melihat seseorang mempresentasikan gagasannya dengan menggebu-gebu tepat di depan mata saya sendiri. Kedua, saya sadar bahwa semua proses ini bermuara pada satu keinginan: saya ingin tahu rasanya menang” ujarnya.

Di penghujung hari, semua proses ini terbayarkan. Sodiq meraih juara 2 Bidang Psikometri dalam Temu Ilmiah Nasional Mahasiswa Asosiasi Psikologi LPTK II dan juara 1 Gagasan Tertulis FIP JIP. Ia menikmati setiap momen ketika dapat menuliskan dan mempresentasikan gagasan, ide dan penelitian. Meskipun berkali-kali jatuh, Sodiq sadar untuk selalu bangkit lagi.

Sodiq menyelesaikan kuliahnya dalam waktu 3,5 tahun. Dia mengaku hobinya membaca membantu menemukan research interest, menorehkan prestasi dan menikmati setiap momen ketika berproses dan belajar.  (*)

 

Komentar