Satpol PP  Kota Yogyakarta Masih Temukan Penyedia Jasa  Skuter Listrik

Teras Malioboro News  — Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Yogyakarta terus mengintensifkan operasi gabungan bersama TNI dan Polri terkait pengawasan jam malam anak dan penertiban skuter listrik.

Selama operasi berlangsung, para personel gabungan tidak menemukan anak di bawah 18 tahun yang kedapatan sedang melakukan aktivitas tidak jelas di luar rumah atau nongkrong.

Namun saat menyisir di sepanjang Jalan Malioboro, didapati masih ada penyedia jasa sewa skuter listrik. Petugas pun langsung melakukan penertiban, dengan memberikan sanksi administratif dan pengamanan barang bukti.

Baca Juga : Dinas Kebudayaan Kota Yogyakarta Kembali  Gelar Pentas Wayang Kulit  

Kepala Satpol PP Kota Yogyakarta, Octo Noor Arafat mengatakan , kegiatan opoerasi gabungan dilakukan berdasarkan  Perwal Nomor 49 Tahun 2022 tentang Jam Malam Anak dan Perwal Nomor 71 Tahun 2022 tentang Penggunaan Kendaraan Tertentu dengan Menggunakan Penggerak Motor Listrik.  Berdasarkan Perwal Jam Malam Anak disebutkan mulai pukul 22.00 WIB hingga 04.00 WIB anak usia di bawah 18 tahun harus berada di rumah dan berada dalam pengawasan orang tua.

“  Operasi tersebut rutin dilakukan, untuk menekan terjadinya pelanggaran Perda dan Perkada, agar ketertiban dan keamanan di Kota Yogyakarta terus terjaga. Tujuan giat operasi gabungan ini adalah untuk menekan dan menanggulangi kejahatan jalanan, juga memastikan keamanan berkendara di Kota Yogya,” ujar Octo saat lakukan apel operasi gabungan di Kompleks Balai Kota, pada Sabtu malam (23/09/2023).

Kasatpol PP Kota Yogyakarta Octo Noor Arafat

Baca Juga : Diduga Buang Sampah Sembarangan, Puluhan Warga Jogja Ditangkap

Dijelaskan Octo, Berangkat dari Balai Kota Yogya pada pukul 23.00 WIB, para personel langsung menyisir jalan-jalan dan area yang berpotensi untuk berkumpul anak-anak. Seperti sekitar Jalan LPP, Jalan Urip Sumoharjo, Kawasan Tugu Yogyakarta, Kawasan Malioboro, serta sepanjang Jalan Malioboro.

Operasi ini sifatnya persuasif, dan mengedepankan pendekatan humanis, jika ditemukan adanya pelanggaran maupun kumpulan anak-anak yang tidak jelas di jam malam, maka kami buatkan berita acara dan kami minta anak-anak tersebut untuk pulang. (*/)

Komentar