Konsumen Produk Tembakau Diperlakukan Tidak Adil, Pemerintah Abaikan Asas Perlindungan

Berita, Headline136 Dilihat

Teras Malioboro News — Para konsumen produk tembakau diperlakukan tidak adil dan diskriminasi, meski pun kontrobusinya untuk pendapatan negara cukup besar. Pemerintah dinilai mengabaikan asas perlindungan.

Hal ini menjadi catatan penting dari kegiatan Focus Group Discussion Wacana Revisi Regulasi: Praktik Diskriminasi Terhadap Perlindungan Hak Konsumen Produk Tembakau, di Greehost Boutique Hotel, Yogyakarta, Kamis (6/4/2023)

Agung Sedayu, Komisioner Ombudsman DIY, dalam paparannya menyebutkan bahwa masifnya dorongan merevisi regulasi pertembakauan berujung pada dilindasnya hak-hak konsumen. Sejak awal sebanyak 69,1 juta konsumen produk tembakau tidak dilibatkan mulai dari proses hingga implementasi regulasi pengendalian tembakau yang semakin eksesif.

Baca Juga : Jangkau Masyarakat Pedesaan, Pegadaian Luncurkan Mobil Keliling

Agung Sedayu mengatakan, praktik diskriminasi terhadap konsumen produk tembakau terjadi di berbagai tempat. Mulai dari diskriminasi di tempat kerja, diskriminasi sosial, kesehatan, diskriminasi asuransi, diskriminasi pendidikan, dan diskriminasi di tempat umum.

Diskriminasi konsumen produk tembakau terlihat dari terbatasnya akses informasi terkait produk tembakau dan kebijakannya, pembatasan akses atas hak partisipasi dalam proses pembuatan kebijakan hingga tidak mempertimbangkan pandangan dan aspirasi konsumen dalam proses pembuatan kebijakan.

“Begitu pula dengan praktik diskriminasi hak advokasi juga dialami konsumen produk tembakau. Contoh nyatanya seperti pembatasan kebebasan berbicara dan berekspresi tentang produk tembakau dan pemangkasan anggaran serta dukungan untuk lembaga advokasi konsumen produk tembakau. Praktik diskriminasi ini seluruhnya menghambat konsumen dalam memperoleh informasi dan dukungan terkait kesehatan dan kesejahteraan,” tegas Agung Sedayu.

Baca Juga : Yusriel Datangi Markas Gerindra, Dukung  Terbentuknya  Koalisi Besar.

Agung juga menekankan bahwa masih ada contoh praktik diskriminasi lain yang dialami konsumen produk tembakau, yakni praktik diskriminasi hak edukasi. Di mana ada pemberian informasi yang tidak lengkap atau salah mengenai produk tembakau.

“Seharusnya pemerintah memberikan dukungan dan fasilitas yang memadai untuk edukasi konsumen tentang produk tembakau. Bukannya justru melarang atau membatasi yang berujung menghambat konsumen dalam membuat keputusan,” ujar Agung dalam FGD yang diikuti puluhan representasi lintas asosiasi dan organisasi di Yogyakarta ini.

Ary Fatanen, Ketua Pakta Konsumen selaku organisasi yang menginisiasi FGD ini menegaskan bahwa konsumen hanya dianggap sebagai objek. Padahal dengan kontribusi dan sumbangsihnya terhadap cukai rokok, hak-hak konstitusional konsumen tidak boleh diabaikan.

Baca Juga : Terkait Pencopotan Brigjen Endar Jokowi Minta Ketua KPK Ikuti Aturan

“Sejak dirilisnya Keppres No. 25 Tahun 2022 Desember tahun lalu, dengan viralnya rencana larangan total penjualan rokok batangan, semakin nyata praktik diskriminasi dan pengabaian hak-hak ekonomi masyarakat. Ditambah lagi, dorongan revisi PP No.109 Tahun 2012 terdapat 7 poin materi yang mayoritasnya adalah pelarangan total iklan, promosi dan sponsorship yang lagi-lagi menindas hak informasi dan hak edukasi konsumen,” tegas Ary.

Mewakili suara konsumen, Ary menuturkan bahwa konsumen siap berperan aktif untuk sosialisasi dan dirangkul dalam upaya dan program pemerintah menurunkan prevalensi perokok anak.  Namun, regulator dan stakeholder tak pernah merangkul dan melibatkan konsumen.

“Sampai saat ini aspirasi konsumen produk tembakau tidak didengar. Padahal merokok adalah hak asasi manusia bagi perokok yang sudah dewasa. Jelas regulasi eksesif yang saat ini ada menjadi bukti bentuk perilaku yang melanggar keadilan dan tidak berlakunya sistem demokrasi karena perokok hanya dijadikan sebagai objek.

Baca Juga : Bank Mandiri Taspen Kerja Sama dengan Mandiri Investasi

“Bersama lintas organisasi yang hadir saat ini, mari kita mengawal hak-hak partisipatif, edukasi, hak advokasi dan hak ekonomi konsumen,”ucapnya.

Senada dengan Ary, Detkri Badhiron, Komite Tetap KADIN DIY Bidang Kebijakan Publik menuturkan bahwa asas perlindungan konsumen telah diatur dalam Undang-Undang Perlindungan Konsumen, yang menyebutkan bahwa konsumen berhak mendapatkan keadilan, keamanan serta kepastian hukum.

“Prinsipnya perlindungan konsumen adalah perangkat hukum yang diciptakan untuk melindubgi dan terpenuhinya hak konsumen termasuk konsumen produk tembakau,” kata Detkri.

Baca Juga : Bank Mandiri Taspen Kerja Sama dengan Mandiri Investasi

Sementara itu, terkait wacana revisi PP 109/2012 yang terus didorong, Detkri menekankan bahwa prinsipnya adalah pengendalian dan pengawasan. Bukan mengarah pada pelarangan total.

Menanggapi dorongan muatan materi pelarangan total iklan, promosi dan sponsorship, M Hafidullah selaku praktisi periklanan, menyayangkan hal tersebut. Baik di platform  out of home maupun digital, industri iklan akan sangat terpukul. Baik dari sisi tenaga kerja hingga perputaran perekonomian.

“Memotret relasi antara produk tembakau dan industri periklanan, belanja iklan rokok cukup besar. Berkaca pada 2017-2018 adalah golden periode kontribusi belanja iklan industri hasil tembakau (IHT) sebesar Rp 6-7 triliun. Nah, ketika iklan rokok migrasi ke digital, juga mulai banyak pembatasan yang menjurus pada pelarangan total,”tutur Hafidullah.

Baca Juga : Kematian, Pemutus Kesempatan

Hafidullah menyebutkan saat ini, pemasukan agensi atau perusahaan reklame, sumber pendapatannya salah satunya berasal dari rokok.

“Yang kami khawatirkan dengan adanya pelarangan total iklan ini, bisa semakin mematikan perekonomian. Bayangkan saja, ketika satu agensi atau perusahaan reklame itu tutup, ada sekitar 300 tenaga kerja terdampak. Tentu saja regulasi yang berkaitan dengan pertembakauan ini perlu kita jaga dan kawal bersama” kata Hafidullah.

Kajian Holistik dan Substanstif

Memandang masifnya dorongan revisi regulasi pertembakauan, AB Widyanta, Sosiolog UGM menilai penting bagi konsumen untuk mengawal penyusunan regulasi agar adil, berimbang dan memberi kesempatan serta pelibatan dan perlindungan kepada seluruh konsumen.

Baca Juga : Bank Mandiri Taspen Kerja Sama dengan Mandiri Investasi

Jangan sampai ada konflik kebijakan atau tumpang tindih kebijakan yang ujungnya mengorbankan konsumen. Komoditas tembakau ini harus kita jaga keberlangsungan,” katanya.

Ia juga berharap pemerintah, sebelum memutuskan melahirkan sebuah regulasi, kiranya terlebih dahulu melakukan riset-riset dasar atau pondasional, holistik dan substansif terkait ekosistem pertembakauan.

“Libatkan konsumen, ilmuwan dan ahli dari lintas transdisipliner yang wajib menimbang pada aspek kemandirian ekonomi dan kedaulatan bangsa,” tambahnya. (***)

Komentar