Embung Cangkring Sadang Berpotensi Semakin Berkembang

Headline2, Wisata198 Dilihat

Teras Malioboro News ,Kebumen –Agrowisata Embung Cangkring di Desa Cangkring, Kecamatan Sadang,  salah satu destinasi wisata potensial  di Kabupaten Kebumen. Untuk memaksimalkan  potensi agrowisata itu, Tim Penelitian Fundamental Universitas Jenderal Soedirman (TPF Unsoed) selama dua hari, Sabtu-Minggu (22-23/7/2023) datang ke destinasi wisata  yang berada di perbatasan Kebumen-Wonosobo ini, untuk melakukan kajian.

“Saya berharap, kedatangan tim peneliti dari Unsoed bisa memberikan manfaat, agar Embung Cangkring di masa mendatang semakin berkembang. Kami siap bekerjasama dengan Unsoed,” ujar Kepala Desa Cangkring Sukimin (48) yang didampingi Sekretaris Desa Cangkring Sumisno (48) saat menerima kedatangan TPF Unsoed  di Embung Cangkring di Desa Cangkring, Kecamatan Sadang, Kabupaten Kebumen, Minggu (23/7/2023).

Dibantu 10 mahasiswa S1 dan S2 Unsoed, TPF Unsoed  yang diketuai Dr Adhi Iman Sulaiman SIP, M.Si melakukan observasi, wawancara, menganalisis dokumen dan menyebarkan angket kepada 30 masyarakat sekitar yang menjadi pengelola, pedagang dan pengunjung.

Penyebaran  angket ini untuk mengidentifikasi sejauhmana perkembangan agrowisata Embung Cangkring,  dan keterlibatan masyarakat lokal dalam mengelola agrowisata ini , dengan pendekatan Community Based Tourism (CBT).

Baca Juga : TPF Unsoed Kaji Revitaslisasi Agrowisata Kaligua

Embung Cangkring dibangun pada tahun 2012. Awal mulanya berupa embung mini dengan luas 30 meter X 90 meter. Dalam perkembangannya, Embung Cangkring yang memiliki keindahan menawan karena berada di  barisan bukit antara Wonosobo – Kebumen,  dan termasuk dalam gugusan Geopark Karangsambung dan Karangbolong ini, hanya didatangi wisatawan lokal, dari Kebumen dan Wonosobo.

Belakangan, wisatawan dari berbagai kota di Jateng dan Yogyakarta, seperti Semarang, Yogya, Purworejo, Banyumas dan sebagainya mulai melirik kunjungan ke sini.

Fasilitas yang ada di sini, diantaranya gazebo untuk beristirahat, menara pandang, arena yang cukup luas untuk berolah raga maupun menggelar permainan, spot foto, mushala, toilet dan bebek genjot.

Tiket masuk ke agrowisata ini Rp 5000,-/orang, sedangkan untuk naik bebek genjot dikenai tarif Rp 10.000,-.

Baca Juga : Unsoed Purwokerto Lakukan Riset dan Kajian Ilmiah Bisnis Kopi Mukidi

Selain fasilitas itu, ada atraksi budaya,  yakni seni hadroh dan kuda lumping yang digelar setiap ada even tertentu, mkisalnya menyemarkkan HUT RI. Ada juga kuliner khas Embung Cangkring, berupa  nasi oyek, oseng ikan wader (ikan kecil-kecil) dan lodheh ares (bagian dalam gedebog pisang-red) atau sayur Pucung.

“Ada juga kebun durian seluas 10 hektar. Jika musim durian tiba, durian  bawor dan durian montong dari Cangkring selalu menjadi buruan penggemar durian dari berbagai kota,” timpal Sumisno.

Baca Juga : Travel Dialog Dinas Pariwisata Sleman Ke Bekasi Sesuai Target

Ketua TPF Unsoed Dr. Adhi Iman Sulaiman, S.IP., M.Si kepada wartawan mengemukakan, tujuan kajian ini untuk merancang strategi revitalisasi pengembangan agrowisata berbasis kearifan lokal dengan pemberdayaan masyarakat.

Hal ini selaras dengan visi Unsoed sebagai pusat pengembangan sumber daya pedesaan dan kearifan lokal, dengan salah satu misinya menjalin  kerjasama  dengan  mitra  untuk  meningkatkan  kemandirian  dan  partisipasi  masyarakat.

“Untuk itu, kami berusaha membantu mengembangkan agrowisata Embung Cangkring di desa wisata Cangkring ini menjadi destinasi wisata unggulan di Kebumen, agar memberikan manfaat kepada masyarakat sekitar dan Pemkab Kebumen,” ujar Adhi Iman Sulaiman yang juga dosen Magister Ilmu Komunikasi  Fisip Unsoed ini.(***)

Komentar